Aksi Kamisan Semarang Kenang 14 Tahun Kematian Munir.


Aksi Kamisan di depan Kantor Gubernur Jawa
Tengah
, Kamis
(6/9/2018), kembali digelar 
dengan mengangkat tema “14 Tahun Merawat Ingatan”.
Aksi yang diisi
dengan orasi, pembacaan puisi, dan teatrikal bertujuan untuk mengenang Munir Said Thalib yang merupakan aktivis
Hak Asasi Manusia (HAM)
.
Menurut Samuel
Bona Rajagukguk, salah
satu
anggota Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Semarang, mengungkapkan Aksi Kamisan  merupakan salah satu bentuk merawat ingatan terhadap peristiwa kelam masa lalu yang hingga saat ini masih belum terungkap. Salah satunya , kata Samuel, kasus pembunuhan Munir yang terjadi pada tanggal 7 September
2004,
yang tewas karena diracun,
diatas
pesawat
Garuda di
ketinggian
10
.700 meter.
β€œItu  mirisnya, kenapa 14 tahun tidak ada pengungkapan terhadap kasus Munir ? Padahal, Tim Pencari Fakta (TPF) sudah ada kajiannya, dan Tim
Pencari
Fakta itu hasilnya sampai sekarang tidak
tau dimana ?
”, ujarnya.



Samuel mengatakan baginya Munir merupakan sebuah simbol
keberanian dan simbol dari penegakan hukum. Ia berharap

keseriusan pemerintah untuk  mengusut 
kasus pelanggaran HAM yang terjadi di Indonesia.
β€œSiapa sih Munir? Nah bagi kita, khususnya saya yang mahasiswa jurusan hukum, Munir adalah simbol dari keberanian, simbol dari penegakkan hukum,” ujar Samuel.

Reporter & Penulis : Marviyana
Editor : Ulil

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top