Riuh Mahasiswa di Penutupan PMB FIB 2019

Dok. Hayamwuruk
 
Sabtu 10 Agustus 2019, kegiatan Pengenalan Mahasiswa Baru (PMB) di Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Diponegoro (Undip) memasuki puncak acara. Mulai dari penyampaian materi “Pendidikan Karakter” kepada mahasiswa baru, foto bersama antara panitia dengan mahasiswa baru, hingga permainan-permainan yang telah disiapkan oleh para panitia PMB FIB 2019. Kegiatan yang dimulai sejak pukul 07.00 pagi ini diwarnai dengan sorak-sorai riuhnya peserta.
 
“Di pagi hari masih ada pendikar (Pendidikan Karakter) dua materi sampai 09.30, lalu ada sesi foto bareng, lalu ada games, dan terakhir ada pesta Inaugurasi atau pentas seni di GSG (Gedung Serba Guna). Kurang lebih sampai inagurasi selesai jam 4 sore,” ujar Ahmad Multazam, Ketua Pelaksana PMB FIB 2019.
 
Permainan pertama diadakan di halaman parkir FIB, dekat pos satpam berada. Suasana penuh sorak-sorai dari masing-masing jurusan memenuhi tempat ini. Panitia pendamping dan para mahasiswa baru membentuk sebuah lingkaran besar. Jargon-jargon khas tiap jurusan pun diteriakkan untuk mendukung para perwakilan yang bermain di permainan bernama “Kursi Panas” ini. 
 
Lagu yang diputar pertanda permainan dimulai. Di tengah lagu yang diputar, para peserta permainan  menari bersama sambil memutari deretan kursi yang jumlahnya lebih sedikit dari total pemain. Sampai suatu ketika lagu dihentikan panitia, mereka semua bergerak cepat, untuk segera berebut untuk menduduki kursi yang disediakan. Seseorang yang tidak mendapatkan kursi untuk diduduki, akan tereliminasi dari permainan. Para peserta dengan antusias mengikuti permainan kali ini, sebab salah satu kriteria penilaiannya adalah kekompakan dan kehebohan supporter dari masing-masing jurusan. 
 
Acara selanjutnya ialah Inaugurasi yang berisi penampilan seni dari perwakilan tiap jurusan yang diadakan di GSG FIB. “Ada beberapa kategori, ada enam jurusan, diadakan enam undian, ada parodi, tari modern, tari tradisonal, dan lain-lain, diacak dan diundi untuk masing-masing jurusan,” tandas Ahmad Multazam.
 
Kehebohan dan sorak-sorai tetap berlanjut. Penampilan bintang tamu yang berasal dari Korea-Indonesia (Korin) dan Wadah Musik Sastra (WMS) pun turut meningkatkan kondisi keramaian para peserta. Unjuk kreativitas dari masing-masing jurusan membawa warna tersendiri bagi peserta dan inagurasi tahun ini.
 
Akso, salah satu mahasiswa baru dari jurusan Sejarah yang berhasil Hayamwuruk temui mengatakan, “Yang menarik hari ini, semua prodi dikumpulin dan lomba bersama. Suasananya lebih enak dibandingkan dengan fakultas lain”.
 
Pada penghujung acara, seluruh mahasiswa baru diarahkan menuju ke Crop Circle FIB oleh panitia. Panitia, mahasiswa baru dan perwakilan dekanat yang berisi jajaran Wakil Dekan berkumpul untuk menyelenggarakan upacara penutupan kegiatan PMB FIB 2019.
 
Alamsyah, Wakil Dekan 1 FIB menjadi wakil dari Dekan FIB yang tidak bisa hadir pada upacara penutupan  dan memperkenalkan jajaran Dekanat FIB kepada para mahasiswa baru.
 
Acara ditutup dengan pelepasan 14 ekor burung dara dan suara riuh tepuk tangan dari seluruh mahasiswa baru, panitia, dan Dekanat FIB, dan diakhiri oleh beberapa mahasiswa yang tergabung dalam Serikat Rakyat Sastra (SRS), dengan iringan gendang yang dipukul, mereka menyanyikan lagu yang biasa mereka nyanyikan saat menyaksikan pertandingan dari para mahasiswa perwakilan FIB yang berlomba di tingkat universitas. Baik itu pertandingan sepakbola, futsal dan sebagainya.
 
“Bergembira bersama-sama, bersama-sama kita bergembira, kuliah sastra, lulus mau jadi apa….?” Salah satu penggalan lirik lagu yang dinyanyikan saat penghujung acara PMB FIB 2019.
 
 
Reporter: Ige
Penulis: Ige
Editor: Qanish

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top